Yonathan sempat tegang hadapi Liu di perempat final

Jakarta (ANTARA) – Satu-satunya wakil Indonesia di nomor tunggal putra Kejuaraan Dunia Junior (WJC) 2019, Yonathan Ramlie mengaku sempat tegang saat menghadapi pebulu tangkis asal Malaysia Shahyar Shaqeem di babak perempat final.

“Kemarin saya mengalahkan pemain unggulan, jadi saya pikir kalau hari ini saya punya kesempatan, ini membuat saya merasa agak tegang. Lawan hari ini cukup bagus, dia banyak main no lob, tidak mau angkat bola,” kata Yonathan dilansir keterangan tertulis PP PBSI di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Leo/Indah lolos ke perempat final kejuaraan dunia junior

Baca juga: Putri/Nita belum terhentikan hingga babak keempat WJC 2019

Sebelum mengalahkan Shahyar dengan skor 21-16, 17-21, 21-19 dan melaju ke babak empat besar, Yonathan terlebih dulu mengalahkan unggulan ketiga dari China Liu Liang.

Ia mengaku tegang tampil di laga hari ini, karena ia tak mau menyia-nyiakan kesempatan yang telah ia dapat dengan berhasil mengalahkan lawan yang secara teori lebih unggul dibanding Shahyar.

“Saya tidak menyangka bisa ke semifinal, karena dari awal tahun prestasi saya kurang bagus, kalah di babak awal. Sekarang bisa masuk semifinalnya di WJC, mudah-mudahan hasilnya bisa lebih baik,” ujar Yonathan.

Sayangnya, satu wakil Indonesia lainnya, yaitu Bobby Setiabudi harus terhenti di perempat final kejuaraan yang berlangsung di Kazan, Rusia.

Baca juga: Yonathan maju ke perempat final kejuaraan dunia junior

Ia harus mengakui ketangguhan unggulan pertama, Kunlavut Vitidsarn dari Thailand, dengan skor 21-17, 16-21, 14-21.

Vitidsarn akan menjadi lawan Yonathan pada perebutan tiket final besok.

“Dia adalah pemain yang lebih matang, lebih banyak pengalaman. Besok saya harus mau beradu permainan dan lebih tahan lagi,” tutur Yonathan menyikapi pertandingan semifinal hari Sabtu (12/10).

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2019

CATEGORIES
Share This

COMMENTS

Wordpress (0)
Disqus (0 )