Pengamat nilai Jokowi baca arah politik usai pertemuan NasDem dan PKS

Jakarta (ANTARA) – Peneliti dan pengamat politik Centre for Strategic and International Studies (CSIS) Arya Fernandes menilai Presiden Joko Widodo tengah membaca arah politik ke depan usai pertemuan Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh dan Ketua Umum Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Shohibul Iman.

“Saya kira Jokowi tengah membaca arah politik dari NasDem ini,” ujar Arya saat dihubungi Jumat.

Baca juga: Pengamat: NasDem ingin mainkan politik abu-abu

Baca juga: Presiden Jokowi: Tidak perlu “baper” soal pertemuan NasDem-PKS

Menurut dia, Presiden tidak akan gegabah dalam memutuskan arah perpolitikan ke depan. Jokowi diyakini telah mengamati berbagai kemungkinan politis di balik pertemuan NasDem dan PKS pada Rabu (30/10).

“Jangan-jangan kemarin hanya silaturahim biasa saja karena NasDem mau kongres, bisa saja  kan,” ucap Arya.

Arya memperkirakan Jokowi akan melakukan pertemuan dengan Surya Paloh untuk membahas terkait pertemuan tersebut. Namun, pertemuan itu diyakini tidak akan dilakukan dalam waktu dekat.

“Jokowi masih membaca ini arahnya mau kemana, baru kemudian dilakukan pendekatan itu. Tapi mungkin tidak dalam waktu dekat,” kata Arya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengatakan, tidak perlu “baper” alias bawa perasaan terkait pertemuan Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh dengan Ketua Umum PKS Sohibul Iman di kantor PKS.

“Mungkin Pak Surya Paloh sudah lama tidak ketemu Pak Sohibul Iman, mungkin dengan saya tidak begitu kangen, biasa saja, tidak perlu dibawa ke perasaan,” kata Presiden Jokowi dalam acara diskusi mingguan dengan wartawan kepresidenan di Istana Merdeka Jakarta, Jumat (1/11)

Dari pertemuan Surya Paloh dan Sohibul Iman tersebut, dihasilkan kesepahaman kedua partai yang sama-sama menghargai pilihan politik masing-masing tapi tetap berjuang bersama memperkuat demokrasi.

“(Pertemuannya) biasa saja, partai ketemu partai biasa, sesama tokoh politik ketemu ya biasa, biasa sekali, tidak ada masalah, jangan dikaitkan NasDem ketemu PKS lalu koalisi rapuh, apa hubungannnya? Tidak ada hubungannya,” tambah Presiden.

Presiden pun menilai demi kebaikan negara, pertemuan tersebut pun baik.

“Untuk kebaikan bangsa, kebaikan negara, ‘ketema-ketemu’ menurut saya baik saja,” kata Presiden.

Baca juga: NasDem beroposisi, pengamat sebut tak puas dengan susunan kabinet

Pewarta: Fathur Rochman
Editor: Eddy K Sinoel
COPYRIGHT © ANTARA 2019

CATEGORIES
Share This

COMMENTS

Wordpress (0)
Disqus ( )