Kekhawatiran corona meningkat, yuan dan dolar Aussie jatuh

admin

New York (ANTARA) – Indeks dolar AS, yen Jepang dan franc Swiss menguat pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), sementara yuan di luar negeri jatuh dan dolar Australia membukukan tingkat terendah empat bulan, karena kekhawatiran tentang penyebaran virus corona di China mendorong investor beralih ke aset-aset safe-haven.

Otoritas kesehatan di seluruh dunia bekerja untuk mengendalikan wabah virus corona yang telah menewaskan 81 orang di China, menelantarkan puluhan juta selama liburan terbesar tahun ini dan mengguncang pasar global. Investor khawatir tentang dampak pada perjalanan, pariwisata dan kegiatan ekonomi yang lebih luas.

“Pasar semua ‘batuk dan tersedak’ dengan virus,” kata Shaun Osborne, kepala strategi valuta asing di Scotia Capital.

“Anda melihat aksi harga di seluruh pasar secara umum dan ini merupakan hari kinerja terbaik untuk safe-haven. Pasar khawatir bahwa ini adalah episode seperti SARS lain yang dapat meredam ekonomi global sampai batas tertentu.”

Baca juga: Dolar turun terhadap yen, investor cari tempat aman karena virus China

Sementara aset-aset safe haven telah menguat, pergerakan mata uang terbatas. yen menguat 0,35 persen menjadi 108,89 yen terhadap dolar AS, meskipun tetap jauh di bawah puncaknya pada 8 Januari. Indeks dolar AS naik 0,09 persen, terakhir di 97,941. Franc Swiss menguat 0,18 persen menjadi 0,969 per dolar.

Kemungkinan perubahan yang cepat dalam peristiwa virus membatasi menjelaskan langkah relatif tenang dalam dolar AS, kata Juan Perez, pedagang valuta asing senior dan ahli strategi, Tempus Inc.

“Kami pikir dolar minggu ini, jika tidak ada yang membaik, akan terus berjalan kuat. Tapi tentu saja, apa saja kapan saja dapat berubah jika berita utama berubah. “

Baca juga: Rupiah berpotensi terus menguat, pasar tetap waspadai Virus Corona

Yuan di luar negeri merosot sebanyak 0,9 persen menjadi 6,99 per dolar AS, tingkat terlemah sejak 30 Desember.

Yuan mengalami kejatuhan sejak reli ke level tertinggi lima setengah bulan di awal Januari. Dolar telah menguat lebih dari dua persen terhadap mata uang China sejak Senin lalu (20/1/2020).

Dolar Australia, yang terpapar pada ekonomi China, terakhir jatuh 1,01 persen menjadi 0,676 terhadap dolar AS, setelah mencapai level terendah sejak 16 Oktober di awal sesi.

Baca juga: Dolar menguat atas euro, karena ECB pertahankan suku bunga stabil

Pedagang mengatakan likuiditas rendah membantu memperburuk pergerakan pasar. Pasar keuangan di China, Hong Kong, Singapura dan Australia ditutup untuk liburan.

Euro jatuh ke tingkat terendah dua bulan terhadap yen di 119,92 yen, terakhir di posisi 0,38 persen lebih rendah pada hari itu menjadi 119,97 yen.

Baca juga: Yuan kembali melemah 23 basis poin jadi 6,8876 terhadap dolar AS

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tags

Related Post

Leave a Comment

Ads - Before Footer