Batu bata dari sampah organik

Dosen Kesehatan Lingkungan, Djamaluddin Ramlan, menunjukan batu bata yang terbuat dari sampah organik, di Poltekes Semarang Kampus Baturraden, Banyumas, Jateng, Selasa (14/01/2020). Djamaluddin mengolah sampah organik menjadi batu bata dan paving blok yang bisa menahan beban maksimum mencapai tiga ton dan mempunyai daya resap air hingga 50 persen untuk setiap bloknya. ANTARA FOTO/Idhad Zakaria/hp.

CATEGORIES
Share This

COMMENTS

Wordpress (0)
Disqus (0 )